Minggu, 07 April 2013

PIJAT YANG BIKIN NIKMAT

Ini cerita saya sendiri, tapi sori ya soalnya pendek banget. Nama saya Rieda (tentu aja samaran), sudah berumah tangga dan ada anak. Tidak sampai ada ML-nya tapi, biar saya ceritakan saja ya. Peristiwa-peristiwa yang kayak begini sering juga terjadi pada saya. Kalau bahasanya kaku sori banget ya.Saya, suami dan anak-anak tinggal di apartemen. Suatu hari ada pasangan suami istri yang datang main ke rumah. Mereka memang teman lama kenal dan sangat rapet, walau rumahnya jaraknya jauh dari tempat kami tinggal. Usianya juga sepantaran dengan saya, kalau suami sih 4 tahun di atas saya. Sebut aja namanya Nizam, dan si istri adalah Norma. Kalau suami saya sebut aja Budi.Omongan kami kemana-mana dan sampai ke masalah pijit refleksi. Saya tak seberapa suka dipijat, suami sih seneng-seneng saja. Teman-teman ni penah mempelajari cara mijat, termasuk pijit refleksi. Jadi Norma nawarin mijit, dan suami saya sih happy-happy saja. Btw, ini kejadian di ruang tamu ya, bukan di tempat tidur. Saya dan Nizam ngeliat saja. Norma terus duduk di lantai, dan si Budi sang suami saya duduk di kursi. Geli juga saya liat Norma mulai megangin kaki suami yang ada bulunya itu (nggak lebat sih bulu kakinya biasa aja). Suami pake celana pendek aja seperti kebiasaannya, “santai katanya”.“Sorry ya mas Budi”, “nggak papa kan nih mbak Rieda”, kata Norma.“Ah nggak papa, pijit aja”, kata saya.Proses mijit dimulai. Suami kok kayaknya rada ngerasa sakit ya, mringis-mringis. Itu pas bagian lagi neken dan mijit kencengnya, yang kayaknya di bagian urat deh. Tapi nggak tau iseng atau ngapain, Norma juga kadang-kadang kayak mengusap-usap deh, walau ada nekan-nekannya juga. Wah, suami pas bagian ini kayaknya rada lain, dia mulai salah tingkah dan diem.“Ini buat bikin rileks mas Budi nih”, kata Norma sambil mengusap-usap kepala lutut suami.“Oh iya” kata suami. Tapi keliatan dia rada geli, dan saya ngerti, suami mesti ada efek deh kalau diusap di bagian lutut gitu. Soalnya antara lutut dan anu ada hubungan, dulu dia pernah ngasih tahu saya.Norma terus mengusap lutut sambil nekan-nekan. Suami udah keliatan keenakan deh, saya rasa mesti sudah ada efek ke anunya, untung dia pake celana dalem.Sablengnya Norma sekali-kali mijit pahanya juga. Wah menderita banget kayaknya suami, menahan keenakan dan getaran listrik kayaknya. Gimana ya, kan ada tangan halus nyentuh-nyentuh paha dia, mana tangan bukan istrinya lagi. Aduh harap-harap Norma nggak ngeliat isi celananya tuh. Payah deh si Norma, kok bisa-bisanya gitu, dan Norma juga rada diem, walau tangannya kerja terus.Akhirnya sesudah 10 menitan mijit, selesai juga deh. “Nah gentian sekarang mbak yang dipijit”, kata Norma. “Iya Ried, coba aja”, kata suami. “Ok,ok”, kata saya.Saya inget waktu itu ada telpon buat suami ya dia jadi nelpon urusan kerjaan.Norma mulai dengan mijitnya. Saya dipijit kayak suami, tapi sayanya duduk di lantai, kaki saya panjangin aja (alias selonjor), Norma mulai mijit, dan aduh ini sih sakitnya banget-banget nih. Saya mringis-mringis sambil ah-uh-ah-uh kesakitan. Ini sih nggak kayak waktu mijit suami nih ,kata saya dalam hati aja. Saya berusaha selonjor rapi, soalnya make daster walau ukurannya sampe di bawah lutut. Malu kan kalau mengangkang nanti keliatan bagian atas lututnya.Baru sebentar Norma udah ngomong.“Mau ngerasa dipijit sama Nizam nggak”, kata Norma. “Dia lebih bisa lagi mijitnya”.Mana nih suami, nelpon di kamar nggak balik-balik. Wah, gimana nih, tapi ya saya nggangguk aja. Tapi takut juga ya kalau lebih sakit. Gantian sekarang Nizam yang duduk di sebelah kaki saya yang selonjor. Gerakannya sih sama seperti Norma, tapi kok nggak kenceng ya mijitnya, maksudnya nggak kayak Norma, dan rasanya enak gitu. Wah ini sih enak, tapi ada rasa lain juga deh, karena ini kan tangan laki-laki jadi sensitive juga ya. Aduh banyak gerakan ngusapnya juga, wah terasa deh mulai ada aliran listrik menuju ke arah di antara kedua paha. Wah sekarang Nizam mulai banyak mijit-mijit lutut, tapi keras-keras. Aduh, ini sih sakit. Wah, nggak ketahan, mau tak mau lutut kaki mulai naik-naik dan kaki jadi rada terbuka. Wah malu ya, tapi mereka kan teman baik. Bagian bawah daster mulai naik pas ke bagian lutut. Keliatan semua deh kaki saya sampai batas lutut. Mau nurunin daster ke bawah lagi rasanya rada nggak enak, takut menyinggung perasaan, nanti saya dibilang blagu dan sok suci lagi.Nah sekarang jari Nizam bersentuhan langsung sama kulit saya, dan dia pijit-pijit satu lutut sebelah saja. Mijitnya keras banget, aduh kaki saya yang lututnya dipijit sampai naik ke atas dan ngelebar dikit. Wah kulit paha mulai keliatan, saya malu tapi yah biar aja deh, kan ada Norma juga di situ. Norma keliatan serius dan saya yakin dia bisa ngeliat bagian sampai dalam paha saya karena dia duduk persis di depan saya.Nizam juga keliatan serius, dan kita nggak ngomong-ngomong sama sekali. Mengikuti suasana aja. Saya duduk dengan tangan lurus ngeganjel badan di belakang. Kaki saya udah nggak selonjor lurus, sekarang kaki udah rada ngebuka, lutut yang dipegang Nizam udah naik ke atas. Rok udah deh, udah naik ke atas dari lutut. Malu tapi suasananya gimana gitu. Tangan Nizam udah rada ngegetar deh. Tapi sekarang dia mijitnya rada ngusap-ngusap lutut dan bagian paha.“Yang ini teknik supaya rileks ya Ried”, kata Nizam. Tapi suaranya rada nggak lancar. Dan napas Nizam juga rada berat deh. Norma juga keliatan diem dan serius, napasnya juga rada putus-putus.Saya sendiri nggak bisa diomongin. Tangan Nizam membuat seperti aliran enak dan hangat (malah panas) mulai dari tempat tangan dia nyentuh kulit, dan mengalir ke arah di antara dua paha. Saya mulai terengah-engah, dan kadang-kadang mendesis. Biarlah, mereka kan teman-teman saya, lagian suami lagi nggak ngeliat. Kedua kaki saya sudah rada membuka. Mungkin Nizam udah mulai bisa liat celana dalam saya walau dia rada disamping. Oh, saya bisa merasa ada basah ke luar dari dalam lubang kemaluan saya, ada cairan sedikit merembes gitu. Saya tak tahu apa keliatan bekasnya di celana dalam saya. Nizam udah keliatan pucat deh mukanya. Saya yakin mesti dia terangsang juga, walau nggak begitu jelas keliatan di celananya. Mau ngelirik bagian depan celana dia kan saya malu juga. Jadi banyak merem saja saya. Norma mesti bisa ngeliat dengan jelas celana dalam saya, dan bisa lihat celana dalam saya basah (Saya cek kemudian memang ada basahnya).Saya beruntung (atau rugi ya…..), karena suami selesai nelpon dan terdengar balik lagi ke ruang tamu.Saya cepat ngomong “Aduh udah ya cukup…”, sambil saya tutup deh paha dan luruskan lagi kaki. Nizam juga rada turun mijitnya di tungkai kaki. Otomatis daster saya juga dia turunkan. Suami sampai dan kami ngobrol-ngobrol biasa. Tapi saya udah jadi sangat kaku ngobrolnya, demikian juga Norma. Saya tak tahu apa yang bakal terjadi kalau suami masih lama nelpon. Mungkin tangan Nizam akan sampai ke pangkal paha dan mengusap-usap di situ. Saya juga heran kenapa Norma tidak protes atau berbuat apa-apa. Mungkin dia terbawa suasana. Mungkin Nizam juga terbawa suasana, sampai kita bisa mepet-mepet begitu. Kami memang teman lama dan sangat baik satu sama lain. Jadi udah sangat dekat sekali.Nah itu dulu yah, sori kalau kurang hot. Sudah disebutkan kan di depan, kalau ML-nya nggak ada. Lagi pula nggak pengalaman nulis.Salam.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar